Terlindung Dari Niat Buruk Rekan Kerja

Saya merasa lebih tenang dan nyaman saat melangkahkan kaki ke tempat kerja berkat produk akar bahar yang dikembangkan oleh Abah Sabrang Alam. Sebelumnya saya selalu was-was tiap kali akan berangkat kerja. "Apa lagi yang akan saya hadapi hari ini," begitulah yang terlintas dalam pikiran saya setiap pagi. Soalnya, selalu ada hal-hal aneh yang saya temui di ruangan kantor saya.

Saya bekerja di sebuah instansi pemerintahan. Pernah suatu ketika saya menemukan semacam sesaji di bawah meja kantor saya. Saya langsung membuangnya & merahasiakan hal tersebut dari pegawai-pegawai yang lain, seolah-olah tidak ada kejadian apa-apa. Hari berikutnya saat saya masuk ke ruangan saya, ada beberapa melati di depan pintu. Saya masih tidak mempedulikannya. Saya buang lalu bersikap biasa saja. Sebagai tambahan, saya punya ruangan kerja sendiri yang terpisah dengan pegawai-pegawai lainnya, mengingat kedudukan saya sebagai kepala bagian. Hari berikutnya lagi saat saya masuk ke ruangan saya, lantainya kotor sekali. Ada bekas taburan beras dan biji-bijian yang ntah apa saya kurang tahu. Saya geram dan menanyai pegawai saya tapi tidak ada yang mengaku.

Semakin hari saya merasa ruangan saya semakin panas. AC dalam ruangan saya seperti tidak bekerja. Pernah suatu hari saya tidak berangkat kerja dengan alasan tidak enak badan, padahal sebenarnya saya tidak betah di ruangan saya. Ada hal yang membuat saya tidak ingin berlama-lama di kantor. Saya menjadi sering membolos.

Hingga suatu ketika, saya mendapat surat teguran dari atasan saya. Saya beritahukan perihal surat teguran tersebut kepada istri saya. Dan saya menceritakan apa yang saya alami di kantor. Lalu istri saya mengatakan kalau pasti ada orang yang ingin menyalahi saya. Dia pun menelepon kakaknya di Bantul. Dari kakaknya lah saya mengenal Abah Sabrang Alam.

Singkat cerita, saya memahar gelang akar bahar dari Abah Sabrang Alam. Saya taruh di ruangan kantor saya. Alhamdulillah, ruangan kantor saya kembali seperti semula. Tidak ada hal-hal aneh lagi yang saya temui. Saya sangat bersyukur. Mahar untuk gelang akar bahar sangat jauh lebih murah dibanding kerugian yang harus saya alami jika saya kehilangan pekerjaan.

 

Rudi Haryanto, Pontianak